Posted by : Yasep Atmaja Kamis, 22 November 2012


Cultural Relativism: Interpretations of a Concept
Relativisme Budaya adalah sikap dari "objektivitas" terhadap budaya lain, kebalikan dari etnosentrisme.
Rachels menolak relativisme budaya karena, dalam pandangannya, budaya  relativisme identik dengan relativisme etis, dan persamaan ini menyebabkan ketidakmampuan untuk mengkritik keyakinan setiap masyarakat dan praktek, termasuk kita sendiri.

Interpretasi Konsep menyingkirkan para etnosentrisme budaya mereka sendiri. Filsuf seperti Vivas dan Rachel yang menyatakan bahwa relativisme budaya disamakan dengan relativisme moral dan percaya bahwa relativisme berdiri di jalan tiba pada standar etika universal yang mendasarkan standar mereka sendiri. Apa yang mereka lihat sebagai "relatif" bisa dilihat sebagai positif dalam budaya lain, atau sebagai adaptasi budaya oleh seorang antropolog. Untuk antropolog seperti Herskovits, relativisme budaya merupakan sarana praktis atau metode penemuan, bukan bencana etis.

relativisme budaya menciptakan pemahaman yang tinggi, mungkin baru dan bahkan berbeda dari moralitas yang akhirnya dapat menyebabkan pemahaman yang lebih jelas daripada etika universal filsafat Barat telah mampu mengartikulasikan. Barat memiliki sejarah panjang perang brutal bahwa pada abad ke-20 saja yang bertanggung jawab atas kematian jutaan orang yang tidak bersalah, maka tidak mengherankan bahwa antropologi akan berkecambah sebagai counter culture-dalam entitas besar dan kuat yang dikenal sebagai Barat. Barat, kita harus ingat, benar-benar merupakan manifestasi yang lebih baru dari Kekaisaran Romawi. Ia telah mengambil keberanian untuk menyajikan masyarakat non-Barat sebagai layak bunga, dan pujian kekaguman. Antropolog dapat mengambil kebanggaan dalam kemajuan yang tampaknya telah dibuat, tetapi terlalu dini untuk memberi selamat diri kita sendiri, sebagai petualangan terakhir kami di Timur Tengah saksi beruang.

Apa yang mereka lihat sebagai "relatif" bisa dilihat sebagai positif dalam budaya lain, atau sebagai adaptasi budaya oleh seorang antropolog. Untuk antropolog seperti Herskovits, relativisme budaya merupakan sarana praktis atau metode penemuan, bukan bencana etis.

Relativisme budaya dapat berkontribusi untuk "toleransi" dari budaya lain, tetapi tidak hal yang sama, juga tidak ada jaminan bahwa relativisme budaya tentu memberikan kontribusi untuk toleransi. Lebih penting lagi, tidak ada alasan mengapa relativisme "seharusnya" budaya untuk berkontribusi baik relativisme moral atau toleransi. "Oughtness" menyiratkan penghakiman, dan sementara tulisan-tulisan tentang budaya lain mungkin menginformasikan, hasil dari informasi yang tidak dapat diprediksi, dan bisa dengan mudah menyebabkan kecaman dari praktik budaya yang seperti itu akan untuk apresiasi dari mereka.

Interpretasi Konsep menjelaskan, kemudian berjalan pergi dan menulis sebuah buku tentang eksotis lainnya, yang merupakan bagian dari siapa kami dan dan bagaimana kita memahami pekerjaan kita.

Pada intinya, relativisme budaya adalah sikap objektivitas terhadap anoth-er budaya. Ini adalah sebuah pendekatan untuk memahami budaya yang berakar dalam semangat ilmu pengetahuan dan datang ke sendiri dengan romantisme yang diikuti Pencerahan. Objektivitas yang harus memiliki ruang untuk wacana rasional dan kritik. Jika objektivitas-atau relativisme, jika Anda ingin-ditinggalkan, hasil etnosentrisme. Setiap usaha yang berarti untuk memahami dan antar-kebudayaan lain Pret dihapuskan. Sangat disayangkan bahwa relativisme budaya telah menyorot secara moral relativistik, jika ada kontribusi sama sekali hanya untuk "toleransi" lebih besar dari budaya lain. Kesalahpahaman ini harus diperbaiki,

{ 1 komentar... read them below or add one }

Welcome to My Blog

Statistik

Banner

Free counters!


- Copyright © Adzroo Zata -Robotic Notes- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -